PT. Cakrawala Automotif Rabhasa
Jl.Denpasar Raya Blok D-2 Kav. 12 Kuningan, Jakarta

CALL US:
0812-1211-0809

Merasakan Sensasi Mercy E200 Bekas Taksi

Sedan bekas taksi masih dipandang sebelah mata oleh konsumen karena stigma “mobil capek”. Anggapan ini juga tersirat di benak KompasOtomotif saat ditantang menjajal unit bekas taksi premium Mercedes-Benz E200 Kompressor, dari Jakarta menuju Waduk Jatiluhur, Jawa Barat.

Apakah cap “mobil capek” ini terbukti atau malah menghilang? Simak pengalaman kami berikut ini! Dari ekterior, meski sudah beroperasi sejak 2009 tapi tampilan bodi sedan mewah asal Jerman ini masih tergolong mulus. Beberapa goresan halus pada gagang pintu, serta mika lampu yang sudah tidak begitu jernih masih bisa danggap maklum mengingat usia kendaraan. Masuk ke kabin, ruang interior juga masih terawat. Lapisan kulit di jok belum ada yang sobek, warna pada material dasbor serta door trim juga belum pudar, begitu juga dengan ornamen kayu yang menghias seisi kabin.

Sedangkan untuk balutan kulit di kemudi sedikit terkelupas. Dari seluruh unit yang dijajal, rata-rata sedan mewah ini sudah menjelajah 200.000 km keliling Ibu Kota dan sekitar. Mercedes-Benz E200 Kompresor Blue Bird(Stanly/Otomania) Sebelum jalan, KompasOtomotif mulai mengecek fungsi panel kelistrikan. Mulai dari lampu utama, sein, audio, sampai tombol penganturan audio serta ponsel di gagang kemudi yang ternyata masih berfungsi dengan baik.

 

Kenyamanan

Total ada 15 unit E200 Kompressor ex taksi yang disiapkan Blue Bird, semuanya dibalut kelir hitam dengan pilihan transmisi otomatis.

Tanpa menunggu lama perjalan pun dimulai dengan menelusuri ruas tol Cikampek hingga Jatiluhur. Sebelum memilih jadi pengendara, KompasOtomotif lebih dulu merasakan kenyamanan jadi penumpang E200 Kompressor. Ruang kabin masih kedap, jok pun masih empuk dan nyaman. Hampir tidak ada suara bising terdengar dari balik mesin, begitu juga di kaki-kaki, sesuai khas mobil mewah buatan Jerman.

Bantingan suspensi juga masih mempuni untuk mobil berusia delapan tahun. Sayangnya, di tengah perjalanan kesejukan kabin berangsur-angsur kurang. Padahal hanya berisikan dua orang penumpang dengan setingan air conditioner (AC) di tingkat dua. Kemungkinan bisa karena saluran dan filter yang kotor, atau kurang refrigerant (freon).

 

Artikel ini telah tayang di Kompas.com dengan judul “Merasakan Sensasi Mercy E200 Bekas Taksi”, https://otomotif.kompas.com/read/2017/01/17/072200515/merasakan.sensasi.mercy.e200.bekas.taksi.
Penulis : Stanly Ravel